Just another WordPress.com site

Sudah beberapa minggu aku gak berhubungan dengan Satria dan Randy. Tepatnya setelah kejadian yang bikin aku kaget dan sakit hati. Di pikiran aku sekarang cuma terlintas untuk sendiri dulu awalnya, tapi aku pikir lagi masalah aku, Satria, Randy, dan Nania harus selesai. Aku coba untuk mengaktifkan handphoneku lagi. Benar sesuai dugaanku semua sms yang ada dari Satria. Kemana Randy? Apa dia emang gak peduli makanya gak sms aku? Tak lama aku pun berpikir untuk mengirim sms pada Randy. Tumben sekali smsku gak dibales sama Randy. Lalu kucoba hubungi Satria walaupun sebenarnya aku gak mau ngehubunginnya..
“Sat, maaf ganggu kamu tahu Randy dimana? Aku sms gak dibales..”
“Selama ini kamu aku sms pending terus kenapa? Padahal, aku mau ngabarin kamu sekaligus ngejelasin juga. Kamu salah paham sama aku di kejadian waktu itu.”
“Ngabarin apa emang? Masalah jelasin nanti dulu aja.”
“Randy masuk rumah sakit Sya. Dia kecelakaan sama Nania waktu hari Kamis.”
“Nania? Kenapa bareng dia?”
“Bisa kita ketemu aja? Sekalian jenguk mereka.”
“Oke. Dimana?”
“Di tempat biasa kita ketemu aja ya?”
“Sipp deh!”
Bodohnya aku pake gak aktifin handphone beberapa minggu. Aku jadi gatau kalau sahabatku Randy kecelakaan. Aku harus siap – siap mau jenguk Randy ma cewek sakit Nania itu. Tak lama aku pun berangkat ke tempat yang sudah dijanjikan tadi dengan Satria.
“Akhirnya dateng juga kamu Sya. Aku udah daritadi nunggu kamu, aku kangen banget beberapa minggu ini gak ketemu kamu.”
“Wew, Satria baru juga aku dateng udah ngegombal aja!”
“Gak, aku serius banget Syaaa..”
“Jadi gimana kejadiannya Randy bisa kecelakaan?”
“O iya, pas hari Kamis itu ceritanya aku, Randy, ma Nania mau nyelesein yang aku juga bingung saat itu. Nania jelasin kalo dia masih sayang sama Randy. Awalnya , Randy gak mau Nania terus ngejar – ngejar dia lagi sebelum Nania sendiri berubah lebih baik buat dirinya sendiri. Keputusan mereka berdua akhirnya bersahabat dulu sekarang. Intinya, Nania disitu minta maaf kemarin manfaatin aku buat bikin Randy cemburu. Cuma ya dia gagal, kemarin aku sempet gak ada kabar juga karena hape aku hilang dan kamu tau ternyata hape aku emang sengaja diambil Nania pas aku lagi gak sengaja ninggalin hape. Jadi , kamu sms yang baca itu Nania. Emang dia licik banget caranya. Tapi, aku ma Randy nyoba maafin dia.”
“Jadi gitu? maaf kemarin itu aku emang kesel banget jadi gak aktifin hape sama sekali.”
“Iya gapapa. Habis ketemu itu Randy niat nganterin pulang Nania dan dia nyuruh aku ke rumah kamu. Tapi, waktu itu kata mama kamu, kamu gak ada.”
“Sebenernya aku ada, tapi sengaja bilang gak ada kalo kamu yang dateng. Waktu itu aku masih kesel.”
“Jadi, gimana? Maafin aku? Mau kan balikan lagi?”
“Hmmm ,, aku maafin kamu dan oke aku mau balikan lagi ma kamu tapi setelah aku denger semuanya dari mulut Randy ma Nania sama atau gak ma yang kamu jelasin tadi.”
“Oke kita kesana aja.”


Sesampainya di rumah sakit , sedih rasanya mereka di rawat bersebelahan dan masih terbaring lemas di tempat tidur. Tapi, yang kulihat dari mereka berdua adalah senyuman. Hebat sekali mereka sakit, tapi masih mau kasih senyuman sama aku yang padahal aku jenguk sekarang itu telat banget!!


Nania : “Sya,, apa kabar? Aku minta maaf buat kejadian waktu itu, kayaknya aku udah dapet balesannya. Bisa kita temenan?”
Nasya : “Ahh,, iya aku baik. Aku udah maafin kamu dan aku rasa walaupun kamu udah salah ma aku gak ada salahnya ko buat temenan.”
Randy : “Apa udah dapet penjelasan dari Satria kamu Sya? Pasti kamu masih ragu dan gak percaya trus mau tanya ke aku ma Nania. Iya kan?”
Nasya : “Ko kamu tahu? Emang yah, kamu sahabat aku yang paling oke tahu isi hati sahabatnya.”
Randy : “Iyalah aku tahu. Semua yang diomongin Satria bener ko. Percaya sama dia.”
Satria : “Tuh kan percaya sama aku, jadi kita balikan yah Sya?”
Nasya : “Ya ampuun masih aja kamu itu. Yaudah,yaudah balikan!”
Satria : “Ikhlas dan tulus gak?”
Nasya : “Iye, baweeeeel!”
Nania dan Randy : “hahahahaa ,, kalian emang cocok tau gak sih!”


Hari itu jadi hari yang bikin aku malu tapi senang juga. Malunya ya aku diajak balikan di rumah sakit yang ditonton banyak pasien. Senangnya,, aku bisa berteman juga dengan Nania. Well,, mungkin emang bener batas benci ma suka itu tipis jadi walaupun udah bikin kesel tapi masih bisa kasih kesempatan buat berteman ma Nania. 2 minggu pun berlalu dan akhirnya mereka keluar dari rumah sakit. Aku dan pacarku Satria menjemput mereka. Tak kusangka selama 2 minggu di rumah sakit Randy bilang Nania banyak berubah dan itu membuat Randy kagum pada Nania. Aku rasa mereka bisa rujuk lagi jadi pacar. Terima kasih Tuhan telah memperkenalkan orang – orang seperti mereka yang membuat hidupku jadi berwarna walaupun jalannya berliku – liku.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: